Usia dan Pendidikan Mempengaruhi Perubahan Pekerjaan

JAYABAYA.AC.ID, JAKARTA - Penelitian baru menunjukkan bahwa orang lebih mungkin untuk mengubah pekerjaan ketika mereka lebih muda dan berpendidikan tinggi.

Sebuah tim dari ETH Zurich di Swiss dan University of East Anglia (UEA) di Inggris menganalisis dan membandingkan efek karakteristik individu dan konteks ekonomi pada mobilitas karir.

Para peneliti menyelidiki apa yang lebih penting bagi orang-orang untuk mengubah pekerjaan mereka, tingkat pengangguran saat ini, keterbukaan pribadi mereka terhadap pengalaman baru, usia mereka pada saat perubahan pekerjaan, atau tingkat pendidikan mereka.

Mereka menemukan bahwa karakteristik individu dan pasar tenaga kerja merupakan faktor dalam mobilitas karir. Hasilnya, yang diterbitkan dalam European Journal of Work dan Organizational Psychology, menunjukkan bahwa orang-orang lebih mungkin mengubah organisasi, industri, dan pekerjaan mereka ketika mereka lebih muda, dengan pengaruh usia yang paling kuat.

Bertolak belakang dengan prediksi awal para peneliti, keterbukaan orang terhadap pengalaman baru tidak memainkan peran di dalamnya yang ingin mengubah pekerjaan mereka. Namun, tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan tingkat pengangguran yang lebih rendah terkait dengan perubahan organisasi, tetapi tidak terkait dengan masuk ke pekerjaan lain.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa pendidikan yang baik lebih penting bagi karyawan untuk berubah ke industri lain daripada situasi positif di pasar tenaga kerja.

Dalam beberapa dekade terakhir, karier karyawan telah berubah secara signifikan, dengan pekerjaan jangka panjang dengan satu organisasi tidak lagi merupakan jalur karier standar.

Mobilitas karir memiliki implikasi penting bagi organisasi, misalnya dalam hal manajemen SDM strategis mereka dan keberhasilan mereka dalam menarik dan mempertahankan staf berbakat. Bagi karyawan, setiap perubahan pekerjaan yang berhasil berpotensi meningkatkan kemungkinan kerja dan peluang masa depan untuk memajukan karir mereka.

Rekan penulis bersama Dr Dana Unger, seorang dosen dalam perilaku organisasi di UEA Norwich Business School, mengatakan, "Apakah individu membuat transisi karir tidak diragukan lagi? tergantung pada berbagai faktor. Temuan kami memiliki implikasi praktis langsung dengan meningkatkan pemahaman kita tentang peluang dan rintangan untuk berbagai jenis mobilitas karir."

"Karyawan yang bertujuan untuk memajukan karier mereka dengan melintasi batas organisasi, industri, atau pekerjaan dapat memperoleh wawasan bermanfaat tentang faktor-faktor yang terlibat dalam jenis mobilitas yang berbeda. Misalnya, mereka mungkin ingin menyelaraskan waktu kemajuan karir mereka dengan fluktuasi dalam persalinan pasar."

"Untuk organisasi, hasil kami menyoroti relevansi sumber daya investasi dalam program manajemen karir untuk retensi karyawan. Investasi dalam peluang karir karyawan mungkin akan terbayar pada saat pasar tenaga kerja eksternal yang menguntungkan, ketika staf memiliki banyak opsi eksternal."

Para peneliti melihat berbagai jenis perubahan pekerjaan untuk menentukan apakah orang berubah organisasi, industri tempat mereka bekerja, atau bahkan pekerjaan. Mereka mensurvei 503 alumni program manajemen tentang sejarah karir mereka sejak 44 tahun, tingkat pendidikan, dan keterbukaan terhadap pengalaman baru.

Mereka juga menyelidiki pengaruh perubahan tahunan dalam tingkat pengangguran pada mobilitas untuk mengatasi konteks ekonomi di mana karir terungkap.

Posted in Bewara on Aug 10, 2018


Share to :